BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Follow Disini

Feb 26, 2014

Ingin Bahagia? Pergilah Memancing!




Setiap kali mengimbau waktu kecil, senyuman lucu pasti menyelit dan mencelah, diiringi dengan ketawa kecil. Mengimbau kembali kenangan2 lama merupakan caraku yang terbaik untuk membuatkan diri ini sentiasa bertenaga, entah mengapa aku berasakan diriku seolah-olah tidak bertenaga jika tidak ada gelak tawa. Betul kata orang, ketawa itu ubat. Mungkin suatu hari aku harus mencari pendamping yang boleh membuatkan aku selalu ketawa. Zizan rajalawak? Tidk..nanti Emma Maembong mencari aku.. haha.. Ok dah..

Apa yang aku imbaukan, Waktu kecil dulu, aku dan adik-beradik banyak menghabiskan masa di sungai sebab sungai hanya beberapa langkah sahaja dari rumah. Banyak aktiviti yang kami buat, antaranya mencari etak, udang, memancing, main tarzan, pertandingan siapa handal terjun, siapa menyelam lebih lama dan banyak lagi. Tapi sejak banjir, kebanyakan orang tidak ada selera untuk melakukan aktiviti disitu. Kesian pulak aku lihat budak sekarang, mereka tidak dapat rasa apa yg kita rasa dulu. Mereka banyak bermain iphone, ipad, dan segala macam i lagi.

Ingin bahagia? pergilah memancing! Ya, memang dulu kami selalu melakukannya.

Memancing merupakan salah satu aktiviti tegar kami. Sebut sahaja memancing, suasananya kalah dari suasana di pasar malam, ia seakan suasana di hari raya. Meriah gitu. Masing-masing nak batang kail, tali pancing dan umpan yg terbaik. orang kata batang kail tak boleh dilangkah nanti susah untuk dapat ikan. Betul ka? Abang aku mengamuk bila diberitahu tali pancingnya dilangkah oleh adiknya tp tak tau siapa, dia sanggup buat yang lain.

Apa yang bahagianya memancing ni? Ia memberi kita kepuasan yang gila, gembira melompat-lompat bila dapat ikan, berasa puas dengan hasil yang kita usahakan sendiri. Aku pon pernah merasakannya.Walaupun tidak mendapat ikan sekalipun, kita juga berasa puas, puas sehari suntuk dapat memancing. Tapi memancing ni banyak juga larangannya, tak boleh bising, nanti ikan lari. Kami adik-beradik mananya tak bising, sorang bising sikit kena marah, nak bercakap kena pakai bahasa isyarat. Yang penting lg, kita kena bijak mencari point kat mana harus kita campakkan umpan kita tu, kena ada gerak hati sendiri kat mana tempat yang ikan mudah makan umpan. Salah campak, sangkut kayu, berus gigi pon boleh sangkut.

Harus sabar dan terus bersabar menunggu ikan. Mungkin tak semua orang suka memancing, memancing ni perlu sifat sabar yg byk, lebih baik pergi ke pasar beli ikan apa yang kita nak. Aku pernah terbabas, kadangkala aku ni jenis yg tidak sabar, aku tidak suka menunggu tp melihat orang lain boleh bersabar, knp kita tak boleh, jangan give up sudah, give up semasa memancing tandanya kita memperlekehkan diri kita sendiri. Ingat lagi dulu, bila sorang give up dah taknak memancing, orang akan bersorak “HOOOOOOOOOOO” ia kelihatannya seperti kita buat salah.


Kita akan mendapat kepuasan apabila kita minati sesuatu yang kita kerjakan. Sama la dengan apa yang kita kerjakan sekarang, asalkan kita minat, all is well.


Feb 25, 2014

Edisi Cinta: Pertanyaan dari pembaca


“nak tanye klu ade org tu kate die suke kat kite tp cara dia luahkn prasaan tu cam main2 je btul ke die ske kte ye...tp die slalu brsifat mlindungi dri sye ni..
die jgak slalu curi lhat kearah sye...tp kmi xpenah brckap walaupon skali..die penah cakp i luv u kt sye dpan org rmai tp cra die xmeyakinkn sye yg die suke kt sye”

Ni salah satu soalan dari pembaca blog. Sudah lama aku meninggalkan title cikgu cinta sebab cikgu sendiri tidak jumpa2 cintanya.  Bila orang bertanya, aku cuba la menjawabnya walaupun aku ni bukannya pakar sangat. Terima kasih sudi bertanya.

Secara lumrahnya , lelaki ni sukar untuk tonjolkan perasaan yg dia suka kat someone walaupun jauh dari sudut hati dia sukakan someone tu. Ini mungkin sebab sudah diasuh sejak dari kecil lagi jgn ada sifat suka melayan perasaan. Sebab tu lelaki pandai sembunyikan dan melupakan perasaan mereka dgn mudah. Tetapi, lelaki cuba menonjolkan perasaan dgn cara dia sendiri, yg mungkin sukar utk wanita ketahuinya. Mengikut cerita saudari ni, mungkin lelaki tu menunjukkan perasaannya dengan cara melindungi saudari.

Namun demikian, wanita pula yang kita ketahui secara lumrahnya lebih menjurus kepada emosi, jadi mereka lebih suka kalau lelaki menyatakan cintanya sesuai dengan kehendaknya iaitu melalui kata2 atau ucapan. Wanita mau lelaki menyatakan cinta dgn sejujurnya bukan? Mungkin apa yg ditonjolkan oleh lelaki tu kepada saudari tidak tepat dengan apa yang saudari inginkan.

 “dia luahkan perasaan tu macam main2 je”- Mungkin lelaki tu menyatakan cintanya sambil gelak2, muka tak serius.? Ia kelihatannya tidak match bukan? Yang wanita inginkan sebenarnya menyatakan cinta sambil menunjukkan emosi yg betul2 dia sukakannya. Kalau tidak sesuai dengan apa yg wanita nak, wanita kurang yakin, ragu2 dan kurang percaya yg lelaki tu sukakanya.


Ramai yang kata wanita ni kompleks, ia membuatkan lelaki tak tahu bagaimana lagi cara untuk menyatakan perasaannya. Zaman dulu, ramai lelaki mengambil cara dgn mengutuskan surat, mereka letak surat cinta bawah meja kerja atau meja sekolah. Mcm mana aku tau? Ramai pakcik dan makcikku bercerita hal yg sama, surat itulah yg membuatkan hubungan mereka terjalin. Zaman canggih sekarang takkan nak bersurat2. Tapi surat yg ditulis dengan tangan sendiri dengan surat yg ditaip itu berbeza.

Sekian,


Feb 22, 2014

Bila budak kecil bertanya.

Di suatu pagi, saat matahari mula munculkan diri. Suara budak kecil yg sedang bermain2 melenyapkan kesunyian di pagi hari (mcm lagu raya plk).Tetiba, Terdengar suara Iman memanggilku, dia mengajak aku dan mak pergi ke kedai gunting rambut, mungkin tidak selesa dgn rambutnya yg agak panjang, mungkin juga meniru bapaknya yg baru sahaja gunting rambut. Mak aku drive kereta. Tiba di lampu isyarat, Iman bertanya.

“ Mai mana rambut ni?” Tanya iman sambil tangan bermain2 rambutnya, Mukanya agak mengerut memandang aku dan mak.

“Loading….” Aku dan mak. Bisu sejenak, memikirkan jawapan.

“ Tumbuh dalam kepala dik” Jawab aku.

“ Dalam kepala ada otak, rambut panjang2 mai mana?” Tanya Iman lagi, mungkin tidak mendapat jawapannya.

 Mak aku tergelak tak henti, tiba-tiba enjin kereta mati pula bila lampu isyarat hijau. Kereta kat belakang belum apa-apa tekan hon dua tiga kali, sabar ok. Mak mula kelam kabut, aku dan Iman turut berjangkit kelam kabut dengan mak. Dalam kelam kabut tu sesi soal jawab antara Iman dan aku terhenti. Bagus la, aku tak tau nak jawab apa kat iman, aku try google, ada 3 tahap pertumbuhan rambut, soalan lebih kepada biologi, takyah lah terangkan nanti bukan Iman yg pening, aku yang pening.

Budak2 kecil ni banyak bertanya kan? Kadang2 soalannya, sukar untuk kita terangkan sebab mereka budak2 lagi. Kita perlu terangkan dengan bahasa yg mudah mereka faham, kalau tak, tak sudah2 la dia bertanya. Dan soalan yg ditanya adakalanya juga kita tidak tahu.

Budak2 sebesar Iman pon sudah tahu bergaya, Bila aku suruh botakkan saja kepalanya, dia tidak mahu, nampak hodoh katanya. Dia masih setia dengan gaya rambutnya yg sediakala. Aku perhatikan, Iman agak fokus pada setiap helaian rambutnya yg digunting oleh kakak tu. Iman mmg cerewet orangnya.






Feb 19, 2014

Teknik yang diguna dalam MLM??

MLM? Apa benda tu? MLM yang nak aku ceritakankan ini bukan Maharaja Lawak Mega, bukan juga Multi-Level Modelling dan bukan juga Multi-Level Mouthaking. Aku nak cerita pasal Multi- Level Marketing. Ya, mungkin sudah ada yg mengenalinya dan ada juga yg belum kenal dengan MLM. MLM ni sejenis perniagaan bergantung kpd produk yang dijual dan berapa banyak kos yg perlu dikeluarkan oleh kita untuk menyertainya. Tujuan entry bukannya semata-mata ingin memperkenalkan apa yang dikatakan MLM tu cuma ingin mendedahkan sesuatu yang anda tidak tahu atau tidak menyedari apa yang berlaku dalam MLM.

“Sebenarnya aku taknak join tapi entah kenapa tiba-tiba aku terjoin pulak”
“ Entahla, aku pon tak tau, dah terlajak join”

Inilah salah satu rungutan dari orang yang pernah terlibat dengan MLM. Sorry to say, bukan nak burukkan MLM cuma terdapat segelintir mereka dalam MLM ni pakai cara tipu. Kalau mereka betul2 berniaga dengan cara yg betul its ok la.

Sebenarnya mereka ni sangat bijak bermain psikologi dengan orang sekeliling. Kalau yang bagitau direct to the point tu mungkin okay lagi. Ini tidak, ada yang sanggup menipu. Mungkin itu cara mereka untuk cari makan. Kalau kita seorang pekerja, mereka menawarkan kita ke tempat interview yg menjanjikan pekerjaan yang ada masa depan, kalau kita seorang pelajar, mereka menawarkan kita untuk ke sesuatu tempat seminar kerjaya, workshop, aktiviti kebajikan dan banyak lagi. Padahal, mereka membawa kita ke tempat mereka, sungguh indah khabar dari rupa. Perlu diingatkan, sebaik sahaja kita melangkah kaki ke tempat tersebut, fikiran kita sudah dikawal oleh mereka. Mereka tonjolkan peribadi yang baik, berpakaian kemas, bersopan santun, pandangan manis, kata2 mereka macam orang yang hebat.

Apa yang mereka buat sampai kita tak boleh berfikir dengan jernih?

Pertamanya, selesai sahaja sesi introduction produk yg mereka jual, keputusannya bergantung kepada kita samaada nak atau tidak, ada setengah orang senang untuk diperdaya dan ada juga masih lagi boleh menepisnya. Mereka cuba manipulasikan kita dengan cara memberi kita pilihan. Misalnya mereka berkata “ Nak bayar hari ni ke esok?”. Kita tak kata pon yang kita nak join kan. Mengikut pembacaan aku la, bila kita diberi pilihan spt ni otak kita dikawal oleh minda bawah sedar ataupun dipanggil minda kewarasan kita. Kita dah tak sempat nak fikir apa2, tak beri peluang kepada kita untuk memikirkan alasan lain, kita Cuma jawab soalan yang ditanya iaitu hari ni atau esok. Bagi yang dapat mengawal minda bawah sedar tu ok la. Susah ke nak kawal minda bawah sedar ni?

Cara ni kita boleh buat kat suami, anak, adik, kakak atau orang lain kalau kita nak cepat2 capai target kita. Misalnya kita terus bagi soalan macam ni “ Abang, holiday minggu depan nak g bercuti kat Indonesia ke Thailand? Jangan pula kita tanya “Abang, minggu depan boleh x kita p bercuti?” Kalau tanya macam ni, suami akan bagi alasan “ Abang nak rehat kat rumah jer” (Ini hanya ulasan sampingan)

Then, teknik yg mereka gunakan foot in the door, ia istilah psikolgi. Mereka minta kita wang sedikit dahulu, bukan sepenuhnya. Misalnya, join dengan diorang memerlukan sejumlah wang seribu, diorang akan minta 500 dahulu. Apa akan jadi bila kita bagi duit tu? Mesti la kita sayang nak tinggalkan, alang-alang kita dah bagi duit tu, kita pon join la awalaupon hati tidak mahu. Mereka ni sangat bijak sekali, bila kita menukar fikiran untuk tidak terlibat dan ingin kembali wang kita. Apa yang mereka buat? Mereka terus psiko. Mereka sangat pandai berkata-kata, mereka mengubah fikiran kita dari yang negatif ke positif dengan sekelip mata sahaja. Kita pula terkena lagi.

Selain tu, ada juga yang meminta terus kepada jumlah wang yg besar kemudian baru minta jumlah yang kecil. Dalam psikologi ia dinamakan teknik door in the face. Nampaknya ada juga yang sanggup memberi sekaligus dalam jumlah wang yang besar tapi ia hanya segelintir sahaja, kebanyakan dari mereka mampu memulakan dengan jumlah wang yang kecil. Mungkin orang tu kaya. Jumlah yg besar kita dah bagi, takkan kita nak tinggalkan macam tu ja kan? Minta balik.. jangan harap dia mau bagi, dia hanya akan terus mempengaruhi kita.

Sorry to say, bila difikirkan balik, berkat ke duit yang mereka dapat tu dengan cara menipu orang? Yela, mungkin kalau kita berkata perkara yang sebenar pada awalnya, kejayaan agak tipis. Untuk cepat macam tu la.

*Aku boring,aku menulis


Feb 15, 2014

DIA BUKAN GILA..

Keluar dari kereta. Cuaca agak panas sekali, cahaya matahari berada tepat di kepalaku, dahiku mengerut dan automatik anak mata aku mengecil sedikit. Sambil menunggu bus datang, aku, mak dan anak buah aku lepak kat kedai makan sekejap. Selesai order minuman, aku melihat sesuatu yang tak kena.

“ Mak.. try mak tengok orang tu, dah la dok telengtang, kaki kotor pulak tu, dia tak malu ker orang tengok dia? “ tanya aku kat mak aku.

Mak aku tak nampak orang mana yang aku maksudkan sebab pandangan mak dilindungi oleh tiang di kedai tu. Kemudian, aku tak puas hati, bila orang tu jalan kat belakang aku, aku tanya lagi mak aku.

“ Ni mak, belakang orang ni, dia betul ke tak ni? Tak pakai selipar.. Selamba jer dia ambik kuih makcik kedai tu” tanya aku.

“ Owh dia ni.. Dia orang tak betul la, dia selalu g kedai Cit kau tu, bila dah dapat makanan, dia pergi” Jawab mak aku.

Terkejut dengan apa yang mak aku bagitau. Sebabnya? aku agak takut dengan orang gila, lebih2 lagi dia berada di belakangku. X.. Bukan salah dia, dia bukan gila, Cuma something wrong yg berlaku kat otak dia.

Orang tu berpakaian elok dan rambutnya kemas bersikat, pakai T-shirt jersi Chelsea lagi, mungkin peminat Chelsea tapi satu ja yg membuatkan dia nampak tidak kena iaitu dia memakai kain pelekat pada jam 1 petang, di kedai yang banyak orang. Wajahnya dan gayanya seperti orang normal. Sebelum aku masuk kedai tu, aku sempat melihatnya (sebab dia pakai kain pelekat la aku lihatnya), responnya? Dia memandang aku kemudian memandang budak kecik yg aku pimpim then terus pandang ke arah lain dengan pantas. Kalau sekali kita tengok dia, kita cuma menganggapnya orang normal macam kita.

Kali ni aku jumpa orang xnormal yang tak kacau orang dan orang lain juga tak kacaunya x seperti pakcik awie dan makcik senah yg pernah aku ceritakan. Mungkin orang lain dah terbiasa dengan dia, mereka tidak marah dia mengambil kuih sesuka hatinya, mereka juga tidak marah dia ulang alik, ke hulu ke hilir, tempat yang sama. Malah tidak ada sorang pon respon kewujudannya itu mengganggu orang lain. Berulangkali dia pergi ke kedai runcit sebelah tu kemudian dia datang balik kat kedai makan. Sebenarnya apa yang orang tu cari?? Pertanyaan ini yg bermain di kepala aku sebenarnya.

Orang kata, orang sakit mental ni boleh sembuh dengan ubat2 yang doctor bagi. Tp adakah org tersebut akan pulih sepenuhnya atau perlu bergantung kepada ubat? Pakcik awie dari dulu sampai sekarang masih lagi tidak berubah, masih berpelekat, tidak berbaju, dan bungkusan kecil yang diikat dengan kain pelekat, selalu dibawanya kemana sahaja. Tiada siapakah yg sudi merawat pakcik awie? Aku agak kesian juga sebab orang ramai sering mengganggu dan membulinya walaupon dia tak kacau orang.

Penyakit mental ni ada banyak jenis tp macam mana kita nak cam yg berbahaya atau tidak berbahaya kpd org lain?


*Berapa banyak soalan da.. sekadar berkongsi cerita..


Feb 9, 2014

Sehebat Ujian

Siapa kita di mata orang lain itu tidak penting, yang penting siapa kita dimata kita sendiri dan yang paling penting dimata Allah.

Tapi kadangkala keadaan membuatkan aku menilai sesuatu yang kurang baik pada diri aku sendiri. Aku merendahkan diri aku sendiri. Aku terlalu menyalahkan diri aku sendiri. Aku sedar ia tidak baik untuk aku, aku juga cuba untuk tidak beranggapan yang sedemikian. Tapi apakan daya, bila difikirkan balik apa yang terjadi itu adalah hakikat. Aku menerimanya. Tapi ia bukan penamat masih ada jalan penyelesaian lain. Hapuskan dan mengubah apa yang tidak kena. Percayalah dengan iklan anda mampu mengubahnya..hehe..


Ujian Allah tu sungguh indah.. Ia buat kita jadi lebih matang.. hebat kan?