BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Follow Disini

Mar 22, 2014

Warkah Perantau- Berkorban apa sahaja


“Berkorban apa saja, harta ataupun nyawa,
itulah kasih mesra sejati dan mulia”

Adakalanya kita harus berkorban untuk orang yang kita sayang bukan?

Emakku, dari kecil aku sudah nampak, dia selalu berkorban untuk anak-anaknya.

Dia sanggup tidak makan asalkan anaknya makan.

Dia sanggup cedera asalkan bukan anaknya yang cedera.

Apa yang kita selalu buat? Kita selalu memberontak jika keinginan kita tidak ditunaikan. Kita selalu pentingkan diri sendiri.

Bila emak tidak ada dirumah, hidup bagaikan kosong macam lagu najwa latiff.

Bila emak pulang ke rumah, perasaan amat gembira kami tonjolkan di belakang emak, kosong tidak ada lagi, malah bermacam-macam nombor yang muncul. 

Masing-masing berusaha untuk mencari perhatian mak dan bermanja-manja dengan mak.

Terlalu comel wajah bahagia kami bila emak berada di samping kami. Bila dirumah kami selalu ikut emak sehingga tidak sedar mak ingin masuk toilet pon kami ikut. Kami comel bukan?

Abahku, Dia sanggup bekerja keras bukan untuk dirinya Tetapi untuk anak-anaknya.

Ingin memastikan anaknya ke sekolah. Abah sangat suka melihat anaknya rajin dan semangat ke sekolah. Biarpun abah tidak banyak cakap, kami tau abah inginkan yang terbaik untuk anaknya.

Sebaik sahaja mendengar bunyi motor Suzuki kepunyaan abah, kami menyorak dan melompat gembira.

“Yey yey abah dah balik”, suara kanak-kanak riang itulah membuatkan rumah tidak pernah bisu.

Kepulangan abah dari kerja kami nantikan kerana “Abah nak duit, nak beli chocolate”, dulu seposen dua posen pon sudah memadai untuk mengisi perut yang mengada, ingin makan makanan lain selain nasi. Kami selalu berhati-hati apabila berbual dengan abah, skrip ditulis terlebih dahulu di kotak fikiran sebelum memulakan perbualan dengan abah. Keinginan kami abah cuba tunaikan walaupun wang sekadar cukup makan.

Lihatlah ! Ibu bapa sanggup buat apa saja untuk kita lebih daripada kepentingan dirinya, adakah kita juga sanggup berbuat apa saja sepertimana ibu bapa kita buat? Begitu hebatnya kasih sayang mereka terhadap kita.

Emak dan Abah.. ketahuilah bahawa kami sangat memerlukan mak dan abah di samping kami walaupun kami semakin hari semakin sudah menginjak usia tua, berkedut sana sini tidak lagi seperti kanak-kanak yang comel dahulu. Kami sangat rindukan saat sekeluarga berkumpul bersama seperti dahulu. Pasti mak rindukan wajah comel bahagia kami bukan? Namun, apakan daya masing-masing punya tujuan yang memaksa kita berpisah raga tetapi ketahuilah hati dan doa kami selalu ada emak dan abah. Semoga emak dan abah dipanjangkan umur. Amin..


Mar 15, 2014

Pak cik bus memberontak


Pakcik bus yang memberontak..

Memekik-mekik suara yang kurang indah kepada penumpang..

Melolong-lolong hon ke arah kereta di hadapan..

Memandu seperti kuda liar berlari..

Tidak sedarkah penumpangnya ramai bukan seorang dua..

Agak kasihan dengan penumpang yang tidak dapat duduk..

Pak cik bus yang memberontak..

Wajah yang tenang tidak pernah dapat ku lihat atau bayangkan..

Melainkan wajah yang ketat yang amat..

Seakan-akan punya masalah negara..

Pak cik bus yang memberontak..

Ucapan terima kasih daripada penumpang tidak disahut..

Malah jelingan tajam yang dilemparkan..

Kami tidak minta dilayan seperti penumpang keretapi ataupun kapal terbang..

Cuma minta tidak dilayan sebegini..

Walaupun demikian, terima kasih banyak-banyak
kerana menghantar kami pulang ke destinasi dengan selamat..

Semoga pakcik bus tidak lagi memberontak..




Mar 9, 2014

Khabar Sebuah Pesawat


Kita dikejutkan dengan berita pesawat MAS yg hilang, sehingga sekarang belum dikesan. Ya Allah apa yang berlaku kepada pesawat itu?

Amat sedih mendengar khabar tersebut, adikku mesej mengadu perasaan sedihnya, dia tidak dapat tido lena katanya, dan mimpi kelibat-kelibat orang meminta pertolongan.

Mak aku juga sedih katanya, mak aku cuba menggunakan apa yang telah dikurniakannya sebelum ini tetapi sudah lama tidak menggunakannya iaitu kuasa firasat, entahlah aku pon tidak tahu istilah yang tepat untuk menggambarkan apa yang dimiliki mak aku. Dulu mak aku terkenal sbgi orang yg boleh menyembuhkan penyakit misteri, menolong orang yang ada masalah dalam keluarga atau suami isteri, boleh membuatkan seseorang kelihatan berseri (mandi bunga),juga boleh mengesan lokasi barang atau sesuatu yang hilang. Namun, ia datangnya daripada Allah. Ia menjadi pekerjaan mak aku untuk mencari sesuap nasi. Cuma satu ja, ia tidak begitu berkesan jika orang tersebut ialah anaknya sendiri. Sekarang mak aku sudah jarang bekerja begitu, sudah penat katanya, memang fizikalnya tidak penat tetapi emosi yang penat. Banyak kisahnya, nanti aku ceritakan kemudian kalau aku tak lupa.

Menurut firasat mak aku, kapal terbang tersebut tenggelam jauh di dasar laut, kapal terbang tersebut tidak hancur. Sekarang masih ada penumpang yang hidup. Tetapi tidak dapat berbuat apa-apa. Wajah2 sedih, panik, cemas dan suara2 penumpang meminta tolong bergema dalam minda mak aku, ia membuatkan mak aku menitiskan air mata. 

Mak..boleh tak mak lakukan sesuatu?- Tanya adik
Itu pekerjaan Allah-Kata mak.


Ia cuma firasat mak aku, kata orang firasat kadang betul, kadang tidak. Apa-apapun yang penting marilah sama2 kita berdoa untuk keselamatan penumpang dan berharap semoga ada keajaiban berlaku. 


Mar 4, 2014

Waris dari pengalaman.


Sebenarnya, rugi bagi orang yang tidak tahu bawak motor. Susah untuk bergerak, motor senang untuk dapatkan tapi buat apa kalau tidak tahu memandunya. Dulu, aku tahu bawa motor tapi sejak kemalangan itu aku jadi takut untuk memacu motosikal. Sebenarnya, waktu aku memcuba naik motor tu, tanpa belajar terlebih dahulu, aku cuma memerhatikan adik. Aku memcubanya kerana dicabar oleh adik-adikku. Mentang2lah mereka pandai naik motor, ditanya aku dengan soalan “ kak sorang ja yang tak pandai naik motor kan, kenapa kak tak pandai , takut ke?

Terasa tercabar disitu. Malam tu jugak aku cuba naik, nak membuktikan la kononnya. Aku memacu dengan adikku yang bongsu dan adik yg ke-10. Pada mulanya yes..berjaya.. Tp lama kelamaan, bila nak turun bukit tu aku tak dapat kawal motor, terjatuh dalam longkang, nasib baik adik2ku tidak cedera Cuma aku saja yang cedera di lutut, sakit la jugak, tp aku sembunyikan kesakitan tu, aku taknak orang lain nampak aku sakit. Lagi satu tahap kebimbangan aku yang tinggi bila nak berhadapan dengan abah, membuatkan aku tidak sakit sama sekali. Memang orangnya tidak cedera parah, tp motornya parah di bahagian depan dan belakang, plat hilang, lampu depan belakang hancur. Kalau abah aku tahu mesti teruk aku kena marah. Adik2ku tak henti2 menakutkan aku sehingga membayangkan muka abah berubah seperti singa mengamuk. Namun, realitinya tidaklah seperti apa yang aku bayangkan. Realitinya abah langsung tidak marah walaupon motor parah dan harga membaikinya mesti tinggi. Dia hanya berwajah selamba seolah2 tidak ada apa2 yang berlaku pada motor. Adik aku yang lebih2, mereka sangat suka mengejekku “Abah, kak rosakkan motor abah”. Aku menghembus nafas panjang, aku tertanya2 kenapa abah tidak marah. Mungkin mood abah baik kot. Aku hanya tersengih2 jela bila berdepan dengan abah.

Beberapa tahun kemudian, abah ada beli motor berwarna biru, katanya nak bagi kat aku untuk ke sekolah. Tapi malangnya aku masih lagi tidak yakin untuk bawak motor. M?otor tu jadi motor kegunaan untuk semua orang, Aku guna juga tp hanya jadi penumpang.

Masa kita kecil dulu, hanya memberontak saja semua permintaan kita ditunaikan oleh mak ayah bukan? Tapi kami tidak diajar begitu, kami tidak suka meminta2, apa yang kami inginkan, perlu usaha sendiri, kami tak ingin menyusahkan mak abah, nak biskut oreo, badminton, makanan atau benda yg mahal sedikit ,itu semua kena simpan duit sekolah terlebih dahulu ataupun menjual buah-buahan yg dipetik dr kebun abah. Kalau keinginan yg memerlukan jangka masa agak lama untuk kami kumpulkan duit, kami pakai cara lain, caranya tak susah, Cuma tunjukkan diri sebagai anak yang rajin pergi sekolah, rajin mengemas rumah, dan dpt keputusan yg cemerlang dalam exam, hooray!! abah belikan 2 basikal yang berwarna merah dan biru, merah untuk aku, biru untuk akak.


Sekarang berkeinginan untuk belajar kereta ja, motor yg beroda dua itu membuatkan aku tidak yakin, lainlah kereta yg beroda empat. Ok, seperti biasa jika ada keinginan, kena usaha sendiri, let’s start!