BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Follow Disini

Jun 17, 2014

Aura Seni Komunikasi


Suka join ceramah-ceramah ilmu. Selain niat mengutip ilmu, aku suka perhatikan penceramah. Stop! jangan fikir yang bukan-bukan dulu..hehe. Maksud aku, aku suka memerhatikan bagaimana penceramah comunicate dengan audiens. Semua orang tahu tidak semua orang boleh berinteraksi dengan orang ramai dengan baik bukan?

Bukan penceramah ja, cikgu, lecturer, pemimpin dan semua yang melibatkan bercakap termasuk kita semua.

Apa yang aku lihat?
Body language, ton suaranya, matanya, energynya, spiritnya dan respon audiens hasil daripada pengucapan penceramah.

Apabila bercakap dengan menunjukkan body language yang tepat lebih memahamkan audiens.

Apabila bercakap dengan menggunakan ton suara tepat dengan perkataannya lebih menarik perhatian audiens.

Apabila bercakap dengan memandang mata audiens dengan tepat lebih memukau audiens.

Apabila bercakap dengan bersemangat dan bertenaga lebih memikat audiens.

Dengan cara yang tepat ini, kita boleh menpengaruhi audiens. Bila bercakap secara automatiknya audien akan nampak aura-aura kita yang tersendiri. 

Aku tahu ilmu sebegini (sedikit, mau ilmu lebih lagi). Tapi tidak begitu tahu untuk menggunakannya, untuk berucap di depan ramai pon masih ada lagi nervous. Ada ubat nervous dak?. Bila bercakap dengan orang sekeliling pon, kadang aku tidaklah betul sangat. Bila sedar silap kat mana, aku rasa macam nak kuasa menguasai masa yang boleh undur masa. Sukar juga untuk kita mengurus komunikasi kita kan?

Okay, berikut adalah contoh situasi yang berkaitan:

Apa yang memotivasikan aku untuk selalu hadir ke sekolah tanpa ponteng?
Pertama, ilmu.
Kedua, aura cikgu.

Ya, setiap cikgu ada aura tersendiri. Time STPM dulu, boleh dikatakan semua cikgu ada pengaruh yang berkesan, semua pelajar mudah fokus dan gembira sewaktu cikgu sedang mengajar kat depan. Cikgu PA2 dengan auranya suka bagi contoh yang pelik-pelik tapi benar, cikgu Pengajian Perniagaan 1 dengan sifat kelakarnya, cikgu sejarah yang suka bagi motivasi, cikgu geografi yang mudah hafal nama pelajar. Semua aura cikgu atau orang panggil pendekatan berinteraksi dengan pelajar buat pelajar ingat dengan cikgu, bila ingat cikgu, minat dengan subjek yang cikgu ajar. Ya, inilah seni komunikasi.


Tapi apa yang aku ingat time tingkatan 5, ada sesetengah cikgu yang amat boring bila mengajar, aku lihat semua nak ke london, paris, uk la bagai. Yang buat peta malaysia dan dunia pon ada termasukalah aku sekali. Aku ingat lagi budak lelaki tu, dia selalu tido dalam kelas. Cikgu start mengajar ja, dia tido, cikgu dan kitorang pulak dah terbiasa kan dengan sikap tido dia, jadi kitorang semua buat macam budak tu tak wujud jela, bila dia bangun, dia carila orang tanya apa yang cikgu ajar. Dalam hati aku sedih juga sebab kasihankan cikgu penat-penat dia ajar kitorang tapi kitorang tak bagi pon tumpuan kat cikgu. Aku pon serba salah jugak dengan cikgu. Mungkin kami semua berjangkit emosi. Bila sorang mengantuk, tak fokus, kita pon turut sama. Tapi walau bagaimanapun, cikgu tetap bagus di hati kami, cikgu banyak bersabar dengan kami.


Contoh lagi, penceramah masa aku pergi kursus kawen kat universiti hari tu, terus terang aku cakap aku banyak tido daripada fokus apa yang ustaz/penceramah bercakap kat depan. Entah aku tidak jumpa aura yang boleh membuatkan mata aku terbuka dan tidak tertutup sedemikian. Aku lihat kawan sebelah aku pon follow aku juga tapi aku tidak tahu kemana dia dah pergi, ke Korea ka, Madinah ka atau ke syurga, sebab aku tidak boleh masuk ke alam mimpinya. Mungkin pada awal pagi jam 8, manusia masih lagi mengantuk, kalau disuruh buat exercise sebelum dengar ceramah mungkin mata manusia lebih terbuka dan hilang mengantuk, ya kita perlu ada pergerakan untuk memberi laluan kepada sell sell otak kita berhubung, barulah otak mula memberi fokus. Tapi aku ingin mengambil kursus kawen semula lepas ni. Pergi kursus bukan semata-mata nak sijil nikah jer, ilmu itu lebih penting.


Contoh lagi, penceramah/jurucakap tempat aku kursus latihan dan kemahiran, macam biasa aku suka memerhati. Penceramah tu berjaya buat orang bagi tumpuan padanya, aku lihat mak cik2, pakcik2, kakak2, abang2 tertarik dengan En. Hafiz Muridan. Maksud tertarik aku disini tertarik untuk mendengar pengucapan/suara en hafiz lagi dan lagi. Sampai bila dah habis kursus, ada makcik dan kakak dalam group aku kata rindu nak jumpa dan dengar suara en.hafiz. Kesimpulannya, dia berjaya buat orang suka padanya. Aku dengar dia ada ilmu NLP, ilmu bagaimana kita berinteraksi dengan sebetulnya, wah, pasti dia menggunakan ilmunya dan melakukan pendekatan-pendekatan yang berkesan dalam mempengaruhi orang. 

Sebenarnya, ilmu komunikasi ni penting bagi semua orang, kalau tak salah faham tidak akan berlaku, kalau kita tidak menyampaikan mesej kita dengan betul, orang tidak faham dan mula salah faham. Kita bercakap bukan hanya perlu menjaga kata-kata tetapi body language, ton suara dan sense juga perlu untuk dijaga. Kalau tidak dijaga, masalah la yang datang pada kita sama ada masalah tu dapat dilihat mahupun tidak.

Sekian.

*Mata yang tidak mahu tutup.
* Banyak contoh tapi ambil secara rawak ja


0 COMMENT. ( ^_^ ):