BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Follow Disini

Jul 28, 2013

Ramadhanku sekarang bukanlah yang dulu.


Bila terkenangkan ramadhan di zaman kanak-kanak.. terukir senyuman lucu dibibirku..
Aku dan kawan-kawanku adalah manusia yang tidak pernah kenal erti dok diam.. Wajah kamilah yang selalu orang kampung jumpa.. di situ sana sini.. wajah kami sentiasa muncul menceriakan suasana kampung...

Terkadang wajah ini lah yang membuatkan orang kampung naik bosan dan wajah inilah membuatkan orang kampung rindu.. Kami suka bermain di depan rumah orang kampung ketika ketiadaan penghuni rumah tu.. Di depan rumah makcik kampung kami jadikan tangga rumahnya sebagai tangga kejayaan.. Tangga tersebut kami hias dengan bunga-bungaan.. rumput, daun pokok, batang kayu, pasir dan banyak lagi.. Menghias tangga menggunakan imaginasi dan kreativiti kami sendiri.. Sesekali aku membayangkan itu tangga yang bakal dilalui oleh aku suatu hari nanti.. Seperti cinderella yang berpakaian cantik berjalan ke di karpet merah sambil ditonton oleh banyak orang.. Tangga karpet merah yang dilalui orang2 besar atau orang yang dikenali.. Pengaruh cerita dongeng kepada kanak2 memang kuat..

Bulan Ramadhan merupakan bulan yang kami tunggu2kan.. Kami bertanding sesama sendiri.. Siapa yang banyak berpuasa dialah yang menang, pada malam raya kami menghitung jumlah hari yang kami berpuasa.. Aku juga pernah mendapat tempat yang pertama iaitu orang yang paling banyak berpuasa. Bagi kami orang yang banyak berpuasa adalah orang yang hebat kerana dapat bertahan menahan lapar dan dahaga.. itu pon hanya 20 hari dicampur pula dengan puasa tipu.. Ada hari yang aku tak dapat nak bertahan..nampak air paip pon meleleh air liur.. Aku menelan air semasa aku aku mengambil wuduk..disangkakan orang aku hanya berkumur... Orang yang banyak berpuasa jugak, banyak la dapat duit raya nanti.. Haha..lawak bila ingat balik.. Sesekali kami berpakat untuk tidak memberitahu orang lain, waktu kami pergi menjual buah nangka di keliling kampung kami terpedaya dengan bau nangka yang sangat  enak dengan warna nangka yang kekuningan membuatkan kami ingin mencuba nangka tersebut... haha..


Perasaan berpuasa di waktu kecil dulu tidaklah seperti sekarang...
Kalaulah ada kuasa putarkan waktu..akanku pilih di waktu kecilku..
Tapi ia mana mungkin bisa terjadi... Waktu bergerak ke hadapan bukan ke belakang...
Apa yang penting sekarang fokus waktu sekarang dan akan datang..
Semoga hari akan datang lebih baik dari yang semalam..




Jul 27, 2013

Sejenak embun memecah kesayuan..


Embun pagi memecah kesayuanku di pagi hari... Bersyukur kerana masih lagi bernyawa.. dan dapat mengerjakan tugas seorang manusia..

Dari jauh, kelihatan seorang pemuda sedang memimpin tangan si kecil .. Kanak-kanak lelaki yang berpakaian sekolah.. Mungkin abang sedang menghantar adiknya ke sekolah.. 

Si abang berhenti di pinggir jalan dan menyerahkan adiknya kepada polis traffic yang menjaga keselamatan di jalan raya.. Adiknya kelihatan berat untuk melepaskan tangan abangnya, abangnya yang melepaskan tangan dan berbisik di telinga adiknya.. mungkin berbisik kata-kata nasihat atau semangat untuk adiknya ke sekolah..

Si kanak kecil memulakan langkahnya dengan lemah, berjalan perlahan melintas jalan,  melangkah tangga satu demi satu sambil memandang ke belakang melihat abangnya yang sedang berjalan, berjalan menuju ke arah yang ingin dituju.. Beberapa kali adiknya memandang ke belakang semata-mata ingin melihat abangnya.. abangnya hanya fokus berjalan menuju ke arah yang ingin dituju.. Apabila bayang-bayang abangnya tidak lagi kelihatan..barulah dia fokus menuju ke arah yang dia ingin tuju..

Terharu aku sejenak melihat kasih sayang kedua beradik itu, tersenyum kecil melihat mereka.. terpancar wajah kasih sayang antara kedua beradik itu.. Teringat di waktu kecil..aku hanya berjalan sorang2 ke sekolah.. jarang sekali familyku menghantarku ke sekolah, hanya pada hari pertama sebaik sahaja memulakan sesi sekolah sahaja aku merasainya.. Tapi ia tidak beerti tiadanya kasih sayang.. Mungkin ingin aku berdikari sebagaimana berdikarinya aku sekarang..


Jul 23, 2013

Praktikal - Part 1

Sudah 3 Minggu aku berpraktikal di sesebuah organisasi.. Praktikal bermula 1 Julai hingga 16 ogos ..
Sebenarnya, aku nak minta tangguh praktikal pada sem akan datang tapi tak boleh..
Aku nak tangguh sebab mental aku belum bersedia lg..

Masa tu lepas exam.. sepatutnya lepas exam kita rasa lebih lega tapi aku lepas exam hbs tenaga.. migrain time tu jugaklah nak datang... Lagi satu sebelum ni aku pernah kerja, jadi aku dah rasa bagaimana perasaan bila bekerja.. Bukan mau elak tapi inginkan masa untuk bersedia.. baru perasaan tu ok sikit..

Ok, sepanjang praktikal perasaan bercampur gaul..
Kadang-kadang aku berasa bahagia, Kadang-kadang aku berasa tidak bahagia di tempat kerja..
Biasalah kan.. Cuba tanya orang yang sudah bekerja apa yang dia kata.. Aku suka bertanya kat staff apa perasaan dia apabila berada di dunia pekerjaan? Ramai mengatakan hal yang sama, ada jugak yang memberikan jawapan yang berbeza tapi tidak ramai..

Tapi yang buat aku selalu bahagia ialah ketika berada di rumah sewa. Aku bersyukur kerana dikurniakan housemate yang sangat baik, kadang2 aku berasa serba salah pulak sebab mereka terlalu baik.. Aku tak tahu nak luahkan kepada mereka macam mana, semoga Allah membalas jasa baik mereka..
Sudah habis praktikal nanti pasti aku akan merindui mereka..

Cut


Sebenarnya, kerja ni tak seindah apa yang kita bayangkan.. Ia betul2 akan indah jika pekerjaan itu betul2 ngam dengan kita.. Tapi untuk mencari pekerjaan yang betul2 ngam dengan kita bukanlah sesuatu yang mudah...
Bagi student praktikal macam aku, aku tidak kisah diberi pekerjaan apa pon janji aku ada kerja untuk dikerjakan.. Nama dah kerja kan mestilah datang kerja kena buat kerja.. Bila aku tidak bekerja atau tidak ada sesatu untuk dikerjakan, aku rasa masa aku sia-sia la pulak..

Aku masih lagi tak boleh nak jadi diri aku sendiri.. Diri aku yang sentiasa ceria walau kemana sahaja..(macam iklan pulak).. Aku sering berlakon dan sering memakai topeng di tempat kerja tapi ia tidak beerti aku tidak ikhlas melakukan kerja.. Cuma semangat belum lagi muncul dalam diri aku ni... Walaupon hubungan aku dengan pekerja dan bos ok ja.. Tapi semangat tu masih lagi xdak.. Aku tak tau kenapa, nanti aku siasat puncanya..

Bagaimana dengan dunia kerja? apa yang ada dalam organisasi?
Persoalan akan terjawab dalam entry praktikal part 2..



Jul 21, 2013

Hidup Tak Dapat Lari Daripada Membuat Pilihan

Salahkah seseorang memilih untuk bekerja daripada meneruskan persekolahan?

Kebanyakan orang memandang rendah pada orang yang tidak berpelajaran tinggi, cukuplah dengan kata-kata hinaan dan cacian. Bagilah kata-kata yang membina. Apa perasaan kita bila orang berkatakan hal yang tidak benar tentang kita, hina kita caci kita? Mesti perasaan kita macam nak terjun bangunan ja kan bagi orang yang tidak mampu lagi bersabar. Mereka hanya tahu berkata-kata tanpa selidik dahulu apa sebab seseorang tu tidak meneruskan persekolahan. Tidak cukup hanya persepsi semata-mata. Setiap apa yang berlaku tu bersebab bukan?

Bagi seseorang yang aku kenal dia mengambil jalan untuk bekerja kerana tidak mampu menanggung biaya sekolah. Adik beradiknya ramai. Hidupnya serba kurang. Ayahnya hanya bekerja kampung, ibunya pula menguruskan rumah. Dia bekerja kerana ingin mengurangkan beban ibubapanya. Dia bekerja kerana ingin menyara adik2nya yang lain. Gaji ayahnya hanya cukup untuk makan. Dia terpaksa memilih jalan untuk bekerja kerana keluarganya tidak mampu menanggung biaya sekolahnya. Bantuan daripada orang lain? Ingat orang senang2 ka nak bagi? Dia memilih jalan tu kerana survival. Kita perlu makan untuk hidup bukan? Macam mana nak sekolah kalau takda wang? Orang yang bercakap senang.. “kemiskinan bukan penghalang” tapi hakikatnya…


Setiap orang ada pilihannya sendiri.. Dia pilih jalan tu juga ada sebab.. Aku tumpang gembira, sekarang dia tidak lagi susah seperti dahulu.. Berkat usaha kerja kerasnya..dia berjaya mengubah hidupnya..

Jul 14, 2013

Siapa Sahabat, Kawan dan Teman??




Memang Sahabat, Kawan dan Teman mempunyai maksud yang sama tapi ia berbeza dari segi hubungan atau sesuatu ikatan...

Kita semua ada Sahabat, Kawan dan Teman bukan?

kejap..jangan pening2.. kita teliti dulu apakah yang membezakan ketiga3 perkataan ni sedangkan bila didengar ia kelihatan sama sahaja, tak ada bezanya.. Sumber daripada uncle google mengatakan bahawa:

Kawan merupakan seseorang yang boleh didapati di mana-mana sahaja. Dari segi hubungan ia tidaklah seteguh sahabat dan teman, seseorang yang boleh berkongsi perkara seperti hobi, minat, perasaan dan sebagainya. Kawan boleh datang dan pergi dalam hidup kita dengan sekelip mata sahaja. Kawan boleh dikatakan sebagai penyeri hidup kita.

Teman merupakan seseorang yang mempunyai hubungan rapat dengan kita, seseorang yang boleh berkongsi  masalah, pandangan, suka dan duka kita. Dari segi hubungan teman makin menghampiri maksud sahabat. 

Sahabat merupakan seseorang yang mempunyai hubungan yang terlalu rapat dengan kita. Seseorang yang mempercayai kita dan boleh berkongsi masalah sampai ke lubang cacing. Sahabat biasanya akan setia dengan kita dan sanggup berkorban demi kita. Sahabat dijadikan sebagai motivasi

Aku mempunyai ramai kawan...kawan aku ada dimana2 sahaja.. ia tidak dapat dihitung kerana jumlahnya yang terlalu banyak.. Aku mempunyai sedikit teman...ia boleh dihitung cukup dengan jari tanganku sahaja... Tetapi sahabat hanya satu dalam seribu... Dimanakah sahabat2ku? Aku mencari sahabat, bukan kawan... Sehingga sekarang belum aku temui.. Tetapi aku tetap bersyukur dikurniakan kawan2 dan teman-teman..ia penyeri hidupku.. walaupon tidak selalu bersama suka dan dukaku... kerana aku tahu inilah lumrah...



JATUH BANGUNKU!

"Jatuh, bangunlah sendiri..."

Kata abahku sewaktu aku terjatuh dari tangga rumah masa aku kecik2 dahulu.. Ya, memang waktu tu kaki aku sakit pon aku tetap bangun tanpa bantuan daripada orang lain.. Aku berlakon depan abah aku untuk menunjukkan aku dalam keadaan baik2 sahaja.. Padahal lutut aku terluka gara2 terkena simen tangga.. 

Begitulah juga kehidupan.. Kalau aku jatuh, aku akan bangun sendiri.. Bukan aku sombong taknak minta bantuan orang lain tapi aku dididik supaya berdikari.. kalau aku sudah tidak berupaya lagi dan buntu baru aku minta bantuan orang lain... ataupon hanya berserah pada maha membantu.... Tapi malangnya aku tak dapat bangun sendiri, macam mana kita nak bangun sorang2 kalau kita tidak mempu untuk bangun... Kalau aku mampu untuk bangun sendiri, akan aku bangun.. Tapi terkadang aku memerlukan bantuan orang lain untuk aku bangun.. bantuan itu bukanlah sebesar pasar siti khadijah..ia cuma sekecil kuman.. walaupon ia sekecil kuman ia memberi makna yang besar...

Manusia tak dapat hidup tanpa bantuan orang lain bukan?

Cuba kamu semua buat apa yang kamu nak tanpa ada sedikit pon bantuan daripada orang lain.. bole ka?
Untuk capai matlamat kita juga memerlukan bantuan daripada orang lain..kita tak dapat hidup sendiri..