BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Follow Disini

May 18, 2013

Cerita Termenung dalam Menung..


Semasa menunggu bus untuk ke kampus tercinta, aku termenung sejenak kerana waktu itu sahaja peluang yang aku ada untuk termenung.. aku lihat orang yang menunggu bus hanya sepi, diam membisu tanpa kata.. aku mencuba untuk meneroka apa yang yang difikirkan oleh penunggu bus kerana aku melihat masing-masing khusyuk seakan-akan sedang memikirkan sesuatu.. tetapi aku bukan lah orang yang handal untuk meneroka fikiran orang, bukan juga paranormal yang boleh membaca hati orang.. aku hanya boleh mempersepsikan dialog yang keluar melaui fikiran penunggu bus itu.. terlihat lampu-lampu yang menyala dan juga tidak berapa menyala.. tapi itu hanyalah persepsi aku.. persepsi itu kadang kala boleh menipu..


Dalam termenung, aku juga memikirkan bagaimanakah aku pada hari-hari yang akan datang.. terasa masa begitu pantas berlalu.. padahal aku rasa baru semalam meraikan tahun baru.. azam tahun yang lalu sudah tercapai tetapi azam tahun ini mampukah tercapai... dan waktu termenung itu jugalah mencari idea bagi menyusun jadual bagaimana untuk aku siapkan kerja-kerjaku yang melambak-lambak..

Oleh kerana terlalu boring menunggu pakcik bus datang, aku membuka dompet dan usha-usha apa yang ada dalam dompetku, aku ambil resit yang last sekali masa aku keluarkan duit.. alamak.. duit aku makin lama, makin kering.. aku memikirkan jalan macam mana untuk mendapatkan duit dengan status seorang pelajar.. keadaan tdk mengizinkan aku utk mencari duit sendiri... kadang-kadang malu jugak terpaksa minta duit dengan parents, maklumla kan dah besar..

Dalam termenung juga teringat peristiwa sekumpulan pakcik2 yang sedang berdebat pasal politik.. telinga aku curi dengar sedikit perbualan di sebuah pondok usang orang2 tua itu.. sudah lama PRU 13 berakhir, tapi masih lagi ada suara2 yang hangat dan hangit di sana sini.. ada suara tidak puas hati dengan keputusan yang dikeluarkan.. alahai pakcik..sudah la..terima la hakikatnya..

Sudahlah bercerita tentang dakwat, pengundi hantu kak limah, blackout whiteout.. semua itu adalah taktik.. kasihanilah hantu kak limah yang tidak bersalah dikatakan bersalah.. dan white tu lebih suci kenapa pula hendak memilih black..hehe.. 

lantas...Aku tersedar dari lamunan, aku lihat semua penunggu bus bergegas bangun menuju ke bus yang sudah ada di depan.. aku ja yang tak perasan sejak bila bus tu sudah ada di depan aku.. mereka berebut-rebut hendak naik.. apa lagi aku pon berebut juga la.. haha.. kata lecturerku itu merupakan tanda bahawa prinsip rukun negara yang kelima hampir pudar..


0 COMMENT. ( ^_^ ):